Prediksi Pertandingan Liga Champions: Porto vs Juventus

oleh -76 views
Porto vs Juventus

GAPURANEWS – Porto vs Juventus, Juara bertahan Portugal dan Italia berhadapan langsung di Estadio do Dragao pada Rabu malam, dengan Porto menjamu Juventus saat Liga Champions kembali setelah hibernasi musim dingin.

Pertandingan leg pertama babak 16 besar ini mempertemukan beberapa kenalan lama di kota pelabuhan yang indah, yang semuanya ingin meniru bentuk kontinental klub mereka sejauh ini, daripada penampilan domestik yang lebih tidak konsisten.

Hampir dua dekade sejak Cristiano Ronaldo meninggalkan tanah air tercinta, penampilan Portugal dan pemegang rekor pencetak gol menunjukkan sedikit tanda-tanda melambatnya laju golnya yang produktif. Namun, mantan lulusan akademi Olahraga itu hanya mengalami satu kemenangan dari enam pertemuan dengan Porto dalam karirnya yang panjang dan luar biasa – hanya mencatat satu gol – jadi akan sangat ditentukan untuk mengklaim kemenangan minggu ini.

Dipekerjakan secara khusus untuk memimpin Juventus menuju kejayaan benua, Ronaldo berusaha untuk memperindah rekor pribadinya yang gemerlap dengan mahkota Eropa keenam musim ini dan akan bertemu dengan rekan setim dan teman lama – yang dengannya dia berbagi banyak kesuksesan itu – pada hari Rabu.

Bek Porto, Pepe, berada di samping orang yang masih disebutnya sebagai “pemain terbaik di dunia” karena Real Madrid mendominasi Eropa untuk periode yang lama dalam dekade terakhir – juga menikmati waktu terbaik negara mereka bersama di Euro 2016 – dan akan ditugaskan. dengan pekerjaan yang tidak menyenangkan untuk menghentikan teman lamanya di Dragao.

Full-back Brasil Juve Alex Sandro dan Danilo akan mendapat sambutan hangat juga – setidaknya di luar lapangan – karena keduanya pernah bermain untuk Porto di masa lalu, keduanya mengangkat dua gelar Liga selama mereka bersama Dragons.

Tim mereka saat ini tiba di Iberia tanpa kemenangan dalam dua pertandingan terakhir mereka, namun, gagal mencetak gol juga. Sebelum undian Coppa Italia dengan Inter – yang cukup untuk membawa mereka lolos ke final – dan kekalahan liga berikutnya di Napoli, Bianconeri telah memulai enam kemenangan beruntun yang mengesankan, hanya kebobolan satu gol dalam prosesnya.

Tidak diragukan lagi, mengikuti pendekatan eksperimental dan adaptif Andrea Pirlo, Juventus masih mencari konsistensi, namun hanya kebobolan dua gol dalam delapan pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi. Saat ini berada di urutan keempat di Serie A, dengan satu pertandingan di tangan pemimpin Inter, mereka jelas menjadi pesaing langsung untuk Scudetto ke-10 berturut-turut.

Kemenangan klinis 3-0 atas Barcelona di Camp Nou dalam pertandingan terakhir Liga Champions adalah kemenangan keempat berturut-turut mereka dalam kompetisi tersebut. Sekarang bersaing di babak sistem gugur untuk tahun ketujuh berturut-turut, Juve tidak terkalahkan dalam lima pertandingan sebelumnya melawan lawan hari Rabu dan mendekati seri setelah selesai sebagai pemenang Grup G.

Mungkin mengejutkan, bukan Ronaldo, tapi Alvaro Morata (dengan enam gol) yang terikat di puncak daftar pencetak gol Liga Champions pada 2020-2021. Di tengah masalah yang terus berlanjut dari Paulo Dybala, kedua pemain depan itu menjadi bagian integral dari rencana Pirlo untuk pergi ke Istanbul pada Mei dan bangkit kembali dari keluar dari kompetisi pada tahap ini musim lalu, di bawah pendahulunya Maurizio Sarri yang banyak difitnah.

Menjelang kedatangan pengunjung terkenal mereka pada pertengahan pekan, Porto belum kebobolan di kandang sendiri di Liga Champions musim ini – dan selama 467 menit secara keseluruhan – rekor yang akan dipertahankan Pepe dan rekan-rekannya jika mereka ingin maju.

Memenangkan pertandingan terakhir babak penyisihan grup di Stadio Georgios Karaiskaki melawan Olympiakos, Dragons memperpanjang rekor tak terkalahkan Eropa mereka menjadi lima, dalam kampanye Liga Champions ke-24 klub – total lebih sedikit dari hanya Real Madrid dan Barcelona (keduanya 25).

Porto finis kedua di belakang Manchester City di Grup C sebelum Natal, memenangkan empat dari enam pertandingan mereka saat mereka maju ke fase sistem gugur untuk keempat kalinya berturut-turut.

Namun, saat ini terlibat dalam pergumulan yang menarik di puncak Liga Primeira, tim Sergio Conceicao akhir-akhir ini tersandung – gagal menang dalam empat pertandingan domestik terakhir mereka. Itu mewakili kekeringan dengan standar setinggi langit mereka sendiri, jadi pelatih mereka berada di bawah tekanan untuk membalikkan keadaan dengan kemenangan yang meningkatkan moral melawan Nyonya Tua – atau setidaknya mengamankan hasil imbang tanpa gol.

Timnya saat ini terpaut dari rival lamanya Sporting, karena mereka ingin mempertahankan gelar liga setelah menangkis Benfica untuk merebut mahkota domestik ke-29 mereka musim lalu.

Meskipun mereka sekali lagi menunjukkan diri mereka sebagai tim penyerang yang kuat musim ini, dengan 43 gol sejauh ini di kompetisi teratas Portugal, Porto ditahan imbang 2-2 di kandang oleh Boavista pada hari Sabtu – hasil imbang keempat berturut-turut mereka.

Sebuah pertemuan yang sangat penting membuat mereka bangkit dari ketinggalan 2-0, gagal mengeksekusi penalti untuk melanjutkan, kemudian melihat calon pemenang pertandingan ditorehkan oleh VAR. Faktanya, putra Conceicao yang berperingkat tinggi, Francisco, yang memenangkan tendangan penalti dan menciptakan ‘gol’ yang dianulir – yang diikuti oleh pelukan gembira antara ayah dan anak – hanya untuk intervensi kejam VAR karena handball.

Meskipun demikian, kekalahan soliter Porto sepanjang 25 pertandingan liga terakhir mereka terjadi dalam kunjungan ke Sporting pada pertengahan Januari dan mereka dapat mengatasi tugas terberat mereka musim ini dengan kepercayaan diri untuk mendapatkan hasil positif dari posisi langka sebagai underdog.

Pertemuan terakhir klub-klub ini adalah empat tahun lalu, pada tahap yang sama, dengan Juventus unggul agregat 3-0 pada kesempatan itu. Kali ini, juara Portugal mungkin memiliki peluang lebih baik untuk melawan rekan-rekan Italia mereka.

Penggerak utama dalam pengaturan Andrea Pirlo, full-back Juventus Juan Cuadrado mengalami cedera otot selama kekalahan hari Sabtu dari Napoli dan digantikan selama jeda istirahat, sehingga akan absen setidaknya selama seminggu. Keduanya kembali ke mantan klub mereka, Danilo harus mulai di kanan dari empat bek, dengan Alex Sandro di kiri, mengingat tidak tersedianya Cuadrado.

Arthur, Paulo Dybala dan Aaron Ramsey juga kemungkinan akan melewatkan perjalanan ke Portugal, tetapi bek tengah yang berpengaruh Leonardo Bonucci dapat memulai pada hari Rabu setelah absen melawan Inter dan Napoli – bersama dengan Matthijs de Ligt atau mitra bertahan lama Giorgio Chiellini.

Tumbuh ke perannya di sayap kanan, Federico Chiesa diharapkan untuk mempertahankan tempatnya, dengan Weston McKennie kemungkinan akan direkrut untuk Federico Bernardeschi. Di depan, spesialis Liga Champions – tentu saja, dengan tingkatan yang berbeda – Alvaro Morata dan Cristiano Ronaldo akan menjadi pasangan depan Pirlo.

Bos tuan rumah Sergio Conceicao harus beberapa kali absen karena cedera, karena bek sayap Nanu dan Zaidu Sanusi sama-sama menghabiskan waktu di sela-sela baru-baru ini dan bergabung dengan gelandang Otavio, yang tetap absen karena cedera otot.

Jesus Corona kembali dari skorsing pada akhir pekan dan akan mempertahankan tempat awal di lini tengah Porto, bersama Mateus Uribe. Jika Dragons memilih 4-4-2 yang lebih konservatif, penyerang Luis Diaz akan beralih ke sayap kiri, dengan pasangan klinis Mehdi Taremi dan Moussa Marega memimpin lini sekali lagi – dua penyerang telah mencatatkan 15 gol dan digabungkan. 10 assist di liga musim ini.(red)

Perkiraan Pemain Porto vs Juventus
Porto : Marchesin; Manafa, Mbemba, Pepe, Sarr; Corona, Oliviera, Uribe; Diaz, Marega, Taremi

Juventus : Szczesny; Danilo, Bonucci, De Ligt, Alex Sandro; Chiesa, Bentancur, Rabiot, McKennie; Ronaldo, Morata

Prediksi Skor Porto vs Juventus: 1-1