Kemenparekraf Siapkan Strategi Peningkatan Kapasitas Pelaku Parekraf Saat Pandemi

oleh -41 views
Kegiatan Upgrading dan Upskilling Bagi Pemandu Wisata

YOGYAKARTA – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) menyiapkan berbagai strategi untuk meningkatkan kapasitas kompetensi para pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif untuk menghadapi persaingan di tingkat ASEAN hingga global di tengah pandemi COVID-19.

Deputi Bidang Sumber Daya dan Kelembagaan Kemenparekraf/Baparekraf Wisnu Bawa Tarunajaya saat pembukaan kegiatan Upgrading/Upskilling Bagi Pemandu Wisata di Hotel Grand Keisha, Yogyakarta, Jumat (20/11/2020) menjelaskan, pandemi COVID-19 terjadi di seluruh dunia bukan hanya di Indonesia saja. Untuk itu, perlu berkolaborasi para stakeholder pariwisata untuk menyusun strategi meningkatkan kapasitas sumber daya manusia (SDM) sehingga pascapandemi semua sudah siap.

“Saya memprediksi di tahun 2023 masalah di SDM pariwisata kita bisa selesaikan, melalui pengembangan standar, skema okupasi, Kualifikasi Kerja Nasional Indonesia (KKNI), skema uji kompetensi, hingga toolboxes training bisa kita selesaikan,” ujarnya.

BACA JUGA BOS:   Kemenparekraf Gelar Rakornas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif 2020

Saat kegiatan Upgrading/Upskilling bagi Pemandu Wisata yang dihadiri kurang lebih 100 peserta, hadir pula Kepala Dinas Pariwisata DIY Yogyakarta Singgih Raharjo, Master Asesor dari Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) Rahmad Sugiyanto, dan perwakilan dari Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) Sangtu Subaya.

Wisnu Bawa menjelaskan, yang masih menjadi pekerjaan rumah yaitu di sektor ekonomi kreatif (ekraf). Tahun ini saja tercatat dari 17 subsektor yang ada di ekraf, baru ada 5 subsektor yang memiliki Lembaga Pengembangan Pendidikan dan Pembelajaran sendiri.

BACA JUGA BOS:   Kemenparekraf Gelar Rakornas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif 2020

“Kami berharap pada 2021 kita harus bisa menyelesaikan dengan penyamaan skema dan standar, sehingga pada tahun yang sama, SDM pariwisata dan ekraf bisa berkembang secara beriringan,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata DIY Singgih Raharjo menambahkan, pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta mengapresiasi dengan bantuan dari pemerintah pusat melalui Kemenparekraf meningkatkan skill, kemampuan untuk SDM pariwisata di Yogyakarta.

“Momentum ini sangat bagus di saat kita sedang mengalami pandemi, karena sekarang seluruh insan pariwisata memiliki banyak waktu untuk meluangkan waktu meningkatkan pengetahuan hingga menambah skill dirinya. Ini bagian dari penyiapan SDM untuk berkompetisi baik di ranah ASEAN maupun global,” ujarnya.

BACA JUGA BOS:   Kemenparekraf Prediksi Tren Wisata Domestik dan Wisata Alam Akan Populer pada 2021

Singgih juga menyampaikan, implementasi protokol kesehatan menjadi hal yang penting, untuk menumbuhkan kepercayaan diri para wisatawan yang akan datang berlibur dan para industri pariwisata yang bekerja di Yogyakarta.

“Iklim pariwisata di DIY sudah mulai menggeliat lagi, hal itu dibuktikan dengan beberapa kali libur akhir pekan yang lalu kami kebanjiran wisatawan, itulah hasil yang kita lakukan untuk pemulihan destinasi di Yogyakarta,” katanya. (red)