Coretan Siswi SMAN 1 HU’U Dalam Memperingati Hari Guru Nasional

oleh -14 views

DOMPU – Pada umumnya setiap negara memiliki hari guru yang berbeda beda. Di Indonesia sendiri dalam memperingati hari guru dilakukan setiap tanggal 25 November setiap tahunnya.

Pada tahun ini, hari guru jatuh pada hari Jum’at tanggal 25 November 2022, dan bertepatan dengan di bentuknya Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) sesuai keputusan yang dikeluarkan melalui Keputusan Presiden Nomor 78 Tahun 1994.

example banner

Tujuan diadakannya Hari Guru Nasional adalah untuk memperingati ulang tahun PGRI sebagai wujud penghormatan dan dukungan kepada guru di seluruh Indonesia. Lebih khususnya lagi, peringatan ini bertujuan untuk memberikan apresiasi bagi para guru atas jasa-jasanya selama mengajar. Hari guru menjadi sebuah peringatan yang penting sebagai bentuk dari apresiasi dan kepedulian terhadap guru.

Sebagai lembaga pendidikan, SMA Negeri 1 Hu,u (SMAN 1 HU’U) tidak ketinggalan memeriahkan hari guru nasional yang serentak dilaksanakan di seantero negeri. Ini
sebagai wujud komitmen sekolah yang berada di selatan Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat ini dalam menghormati peran dan jasa guru yang telah mendidik generasi bangsa.

Maka, dalam rangka memperingati hari guru nasional ini dengan menggelar upacara bendera yang personilnya adalah semua guru. Dalam upacara ini guru yang menjadi personil upacara menjalankan tugasnya dengan baik tanpa ada hambatan sedikit pun. Upacara bendera berjalan khidmat dan penuh emosional.

Namun yang menarik, seorang siswi bernama Uswatun Hasanah menulis tentang hari yang spesial buat guru-gurunya. Dia siswa yang pandai. Ia ingin mempersembahkan tulisannya buat guru-guru hebat di sekolahnya. Baginya menulis merupakan cara yang dipilihnya untuk menghormati orang ‘tua’Nya di sekolah.

Karena guru, menurut Uswatun merupakan orang tua kedua yang mendidiknya dengan embun ilmu pengetahuan. Guru baginya laksana matahari yang tak bosan menyinari dengan cahaya ilmu yang menghangatkan kebekuan jiwa. Menjernihkan pikiran dalam menatap semesta. Menjadi peta jalan dalam gelapnya dunia yang tak pasti.

Uswatun sadar, hidup tanpa guru ibarat berada di dalam gua yang tak tau harus melangkah kemana. Membeku dalam ketidak pastian. Buta dalam menatap perkembangan dunia. Ketinggalan dalam banyak aspek kehidupan.

Demikian, Uswatun mengapreasias beberapa gurunya yang menjadi personil upacara di hari guru nasional ini. Sebut saja ibu Nur, pak Arif serta pak Ozan. Begitu juga dengan ibu Nurhidayati yang membaca tatanan upacara dan guru lain yang juga berperan sebagai personil upacara. Rasa hormat pula ia sampaikan kepada kepala sekolahnya yakni Ibu Titi Sumantri,S.S. dan bapak Abdul Haris selaku Wakasek Kesiswaan.

Hal yang sama diungkapkan oleh Marcella Shefaleantin. Baginya guru adalah embun yang selalu membasahi dahaga yang karat kering kerontang. Guru serupa tanah gembur yang menumbuhkan benih yang menghijaukan semesta. Tanpanya serupa malam tanpa cahaya bintang yang menyinari dunia. Kehadirannya adalah anugrah terindah yang pernah dimilikinya dalam hidup.

Tak bisa dibayangkan kehidupan tanpa guru. Dan di dalam memperingati Hari Guru Nasional ini merupakan momentum baginya untuk mengucapkan terima kasih dan luapan rasa syukur kepada sang pencipta karena memberinya guru-guru hebat dalam mendidiknya.

“Guru berperan sebagai seseorang yang memberikan pendidikan dan pengajaran baik secara formal maupun non formal. Guru juga adalah pamong yang mendorong kita untuk selalu disiplin dan bertanggung jawab atas apa yang telah kita perbuat” ucap siswi yang duduk di kelas XI MIPA 3.

Senada dengan Uswatun dan Marcella. Dzhohira Ananda Dina Mantika Putri juga memandang tinggi jasa-jasa guru yang setia mendidiknya. Peran guru dalam hidupnya tidak cukup diungkapkan dengan kata-kata atau sederatan barisan kalimat memuji. Selain orang tua di rumah, guru merupakan manusia yang memiliki hati sebening intan dan berlian. Kilauannya mendamaikan qalbu. Merekahkan senyum kala gunda gulana merajai hari.

“Mungkin guru bukanlah orang terpintar atau tersukses di muka bumi, namun guru mampu membimbing mu menuju kesuksesan. Menjadi pendidik adalah salah satu perbuatan baik tanpa syarat” ucapnya usai mengikuti upacara peringatan hari guru di sekolah.

Lebih lanjut, siswi yang tergabung dalam team jurnalistik sekolah ini mengungkapkan rasa terima kasih yang mendalam untuk semua guru-guru yang pernah membimbing dan menuntunnya hingga saat ini. Walau pun dirinya sadar sampai saat ini belum mampu membalas jasa gurunya. Namun demikian dirinya berjanji akan belajar lebih giat dan berusaha mewujudkan impiannya di masa mendatang sebagai bukti bahwa dirinya adalah siswi yang baik dan bisa membanggakan guru-gurunya.

“Selamat hari guru nasional 2022 untuk seluruh guru yang ada di Indonesia! Terima kasih kami ucapkan untuk semua ilmu yang telah kalian ajarkan kepada kami, tanpa kalian kami bukanlah apa-apa” ujarnya sambil bermunajat kepada pemilik semesta agar guru-gurunya sehat selalu.

Sementara dalam upacara Hari Guru Nasional ini, Kepala Sekolah SMAN 1 HU’U Titi Sumarti S.S. membacakan teks yang berhubungan dengan pendidik yang berinovasi sesuai logo hari guru 2022 dan juga mencakup pendidikan karakter dan suasana belajar merdeka, atau kurikulum merdeka.

“Kita harus berani berinovasi jangan takut akan tantangan, kita berinovasi dengan menjadi pendidik yang merdeka tidak hanya kurikulum yang merdeka” ujarnya dengan penuh semangat.

Upacara berjalan dengan lancar dan banyak pertujukan yang di lakukan siswa untuk gurunya. Pertunjukan berupa pembacaan puisi berjudul guru dan juga tarian dari anak PMR seolah menjadi pelengkap dari upacara peringatan hari guru nasional ini.

Setelah upacara selesai siswa memberikan penghargaan kepada gurunya berupa kue dan juga menyalami semua guru yang hadir dan tentunya tidak lupa dengan sesi foto foto antara siswa dan juga sang guru.

Terima kasih Bapak dan Ibu guru atas jasa dan perjuangannya dalam memberikan pembelajaran yang bermakna dan terbaik untuk siswa. Semoga bapak dan Ibu guru bisa terus mengembangkan potensi yang dimiliki agar bisa terus berinovasi mendidik generasi sesuai dengan logo hari guru 2022. (raden)