Banyuwangi Ethno Carnival (BEC) 2016 ke-4 Dibuka Besok

  • Whatsapp
Foto ilustrasi: Banyuwangi Eethno Carnival (anahabibah37.wordpress.com)

Banyuwangi Ethno Carnival mengangkat tema The Legend of Sritanjung Sidopekso. Ratusan talent yang memperagakan ragam busana tokoh legenda Banyuwangi yang ditampilkan dalam balutan desain kontemporer

BANYUWANGI – Banyuwangi Ethno Carnival (BEC) 2016 akan digelar untuk ke-4 kalinya Sabtu (12/11/2016) besok. Diperikirakan lebih dari 40.000 warga akan tumpah untuk menyasikan yang akan digelar di Taman Blambangan Banyuwangi, untuk menyaksikan festival yang mengangkat tema The Legend of Sritanjung Sidopekso tersebut.

Muat Lebih

Direncanakan BEC kali ini juga akan dimeriahkan oleh kehadiran Puteri Pariwisata 2016, Dhika Faradhiba.

“Kami terus konsisten mengeksplorasi budaya kami. Banyuwangi Ethno Carnival pun kami gelar secara tematik tiap tahunnya dengan berpijak pada budaya lokal. Setelah tahun-tahun sebelumnya sempat mengangkat Gandrung, barong Using, Seblang, adat Kemanten Using tahun ini yang kami persembahkan adalah kisah legenda asal mula Banyuwangi,” kata Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas kepada pers di Banyuwangi, Jumat (11/11/2016).

Anas menambahkan parade ini sengaja digelar dalam bentuk karnaval kontemporer untuk menjembatani tradisi dan budaya modern.

Tahun ini BEC mengangkat tema The Legend of Sritanjung Sidopekso. Ratusan talent yang memperagakan ragam busana tokoh legenda Banyuwangi yang ditampilkan dalam balutan desain kontemporer.

Tidak hanya penonton yang ingin menyaksikan BEC, namun perwakilan-perwakilan dari pemerintahan baik tingkat kabupaten dan provinsi juga hadir untuk belajar dan melihat langsung gelaran BEC.

“Banyak kepala daerah dan SKPD pemerintahan yang datang untuk melihat langsung BEC,” kata Kepala Bidang Humas dan Protokol Banyuwangi, Juang Pribadi, Jumat (11/11/2016).

Di antaranya Bupati Tabanan, Bupati Bandung Barat, Wali Kota Cirebon, SKPD dari Pemkot Bandung, Pemprov Jawa Barat, DPRD Tulungagung, Malang, dan instansi pemerintahan lainnya. Juga ada Kementerian Pariwisata. (***/gr)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *