[dropcap color=”#888″ type=”square”]S[/dropcap]uku Betawi adalah tuan rumah dan penduduk asli Jakarta. Hal itu tidak akan terbantahkan dari sudut pandang sejarah keberadaannya. Ada hal yang sangat istimewa pada masyarakat Betawi yang mungkin menjadi ciri khas dibanding suku-suku lain yang ada di Nusantara ini. Dari banyak hal, ada tiga ciri yang sangat menonjol dan menjadi cap Kebetawian sejak jaman

dulu yakni, Agamis (Islam), Jawara, dan Humoris. Nah, dari tiga unsur inilah yang banyak kita temukan dalam kehidupan keseharian orang Betawi, sehingga kesenian yang lahir di Tanah Betawi tidak terlepas dari tiga unsur tadi.

Mungkin sebagian besar suku-bangsa di Nusantara ini punya tata-cara adat yang berbeda satu sama lain, tapi juga banyak kita dapati kesamaan. Tergantung dari latar belakang bahasa, teritorial dan agama. Pada masyarakat Betawi proses kehidupan manusia, semenjak dalam kandungan, lahiran, sunatan, kawinan sampai masuk ke dalam kubur tak luput dari upacara
adat-budaya betawi yang tentu saja banyak didominasi unsur agama, dalam hal ini Islam dan unsur seni. Kesenian betawi ini kebanyakan dipakai pada saat ada kegembiraan pada satu keluarga, misal sunatan dan kawinan. Dalam upacara perkawinan adat Betawi dikenal apa yang disebut Palang Pintu, yaitu sambut pantun dan sambut jurus silat antara jago besan laki dan jago besan perempuan.

Namun ada satu pertanyaan yang timbul, sejak kapan kesenian palang pintu itu ada? Dan benarkah hanya palang pintu saja kesenian Betawi yang dipakai dalam upacara adat perkawinan Penganten Betawi? Untuk menjawab itu semua, kami mencoba menelusuri dengan mengadakan wawancara langsung kepada tokoh-tokoh Betawi yang ada di sekitar Kecamatan
Pesanggrahan.

Menurut Effendi (81) yang biasa dipanggil Babe Undi oleh masyarakat sekitar, lahir sekitar tahun 1933 di Ulujami. Bapaknya bernama H. Seud jawara dan mantan lurah pada jaman dulu. Ketika kami tanyakan hal ini di kediamannya di Jl. Ciledug Raya, Gg. KH. Syatiri, Ulujami, Pesanggrahan, Jakarta Selatan menuturkan sebagai berikut. Orang Betawi itu agamis, seratus persen memeluk agama Islam. Jadi setiap kejadian yang dianggap penting dalam kehidupan tak luput dari perayaan dan upacara adat. Khusus di Ulujami, upacara tersebut memang ada juga termasuk dalam ajaran agama, tapi ada juga yang tidak dalam pengertian tidak ada hukum baku, apakah itu wajib atau sunah.

Namun lebih hanya mengungkapkan rasya syukur kepada Allah SWT. Atas segala yang telah diberikan. Upacara Nuju Bulanan Dari semenjak jabang bayi dikandung, biasanya ada upacara yang disebut Nuju Bulanan. Maka diundanglah tetangga-tetangga deket dan sanak kerabat untuk mendoakan si jabang bayi. Isinya biasanya tausiyah, baca Surat Maryam atau Surat Yusuf, tahlil dan ditutup doa. Hidangan yang khas adalah rujak, oleh karena itu terkadang acara nuju bulanan sering juga disebut ngerujak. Tetapi nujuh bulan adalah merupakan suatu keharusan dan bahkan ada pula yang mewajibkan ini mumgkin hanya salah pemahaman saja.

Upacara Lahiran Dalam menyambut kelahiran juga diadakan upacara yang maksudnya untuk memberikan penjelasan bagaimana umat itu lahir dijaman Rosululloh SAW, isinya baca Yasin, Tausiah, dan ada yang Wirid saja tergantung daripada kemampuan yang mengadakan. Upacara  Akekahan Ada lagi setelah beberapa hari lahiran ada juga upacara akekah dan akekah itu ada
ikutan dari Rosulullah SAW. yakni, menyembeleh dan memasak kemudian membagikan kepada para tetangga.

Kalau anak laki-laki 2 ekor kambing dan anak perempuan 1 ekor kambing disertai tausiah dan ceramah agama dalam rangka memberikan suatu cara atau wasiat untuk anak-anak yang baru lahir bisa menjadi anak yang soleh dan solehah. Namun perlu digaris bawahi bahwa akekahan  ini hanya bagi yang mampu. Upacara Sunatan Orang dulu sunat ama bengkong atau tukang sunat,
yang peralatannya masih tradisional sekali. Sebelum si anak disunat, beduk subuh disuruh bangun untuk mandi (berendam) di sungai atau di kolem supaya pada waktu disunat tidak terasa sakit. Sesudah itu dibacain doa selamat dan bagi yang mampu juga memberikan makanan kalo dulu ada nasi tumpeng dan nasi kuning. Bila ada orang berkemampuan sebelum si anak disunat diarak keliling kampung menggunakan kuda delman maksudnya adalah sebagaipemberitahuan.

Semua itu merupakan adat bukan ajaran, namun tidak dilarang oleh agama. Seterusnya entah hari itu atau besoknya baru disunat. Upacara Perkawinan Jaman sekarang, sebelum masuk ke jenjang perkawinan biasanya ada masa yang disebut pacaran. Dulu nggak ada yang namanya pacaran seperi sekarang, namun dulu istilahnya disebut bedemenan Sebab dulu nggak kayak sekarang, kita udah kenal berbulan-bulan atau bahkan tahunan baru kita nikah. Kalau  dulu lama nggak ketemu, mau ngelihat saja susah, jadi nikmat dulu mah. Cukup bahagia sekali, karena apa? kita minta air cuma tangannya doang, dia mau ngeluarin kue juga kadang-kadang ibunya kadang dia.

Tidak semudah itu kita ngelancong apalagi baru kenal mau ketemu ya susah, minta aer juga dijendela keliatan tangannya doang. Kalau nikah itu pertama orang tua laki dateng ke orang tua perempuan bawa makanan memberi kabar bahwa laki dan perempuan mau akad. Danasal tahu aja bahwa orang dulu ada itung-itungan hari kalo mau menikahkan anaknya. Hari ini jelek dan hari itu baik, mereka lupa kalau Tuhan menciptakan hari kok malah dijelek-jelekin, padahal mah kalo mau nikah hari apa aja kagak ada masalah. Kalau pesta nikahsaling mengantar, kita laki itu udah dianter rombongan daripada keluarga laki bawa makanan
kalau dulu dodol itu wajiblah setelah itu selametan dan pulang. Nah ntar kalau kita abisnikah itu malem mau dateng kita beri salam dulu cium tangan ama mertua kiri kanan ditemuinsahabat kita.

Upacara Palang Pintu atau Berebut Dangdang? Keberadaan Palang pintu itu ada sebelum saya lahir, Babe Undi lahir tahun 1933 hanya saja saat itu palang pintu diadakan oleh orang yang mampu secara ekonomi dan terpandang. Saat itu di Ulujami itu kalau orang kawin dipakein palang pintu, termasuk waktu saya kawin. Adapun urut-urutannya yang saya ingat adalah bertemunya dua calon besan yang saling menyambut.

Sambutan pertama, rombongan laki memberi salam dan rombongan perempuan menerima salam, lalu ditanya mau ngapain (maksud dan tujuan) dan setelah itu, baru debat pantun, ada ayat, ada adu kejuaraan. Jadi dikenallah palang pintu. Prosesi Palang pintu dulu persis seperti sekarang dan yang membedakan Cuma segi bahasa saja, kalau duluh ‘pyur’ bahasa Betawi yang kasar dan vulgar kalu sekarang sudah rada moderenan. Masalah berebut dangdang menurut penuturan Babe Undi, berebut dangdang itu sudah menurut sejarah atau cerita Betawi saja dan sama juga dengan cerita Sunda kalau kita kawin berebut ikan ayam, saling berebut siapa yang gedean dialah yang menang. Jadi duluh yang make palang pintu adalah orang kaya. Sebab itu pake rebana, kemplengan, beduk, pake segala macem. Setelah diarak itu penganten baru palang pintu.

Dulu jago atau jawara palang pintu pihak laki dan jawara palang pintu pihak perempuan tidak saling kenal. Jadi besambutnya besambut bener, asli. Seperti begini kita tahu jagoan di Petukangan kong Haji Hasbulloh katakanlah dia pimpinan palang pintu dan katakanlah pimpinan di Ulujami kong Haji sidik ya dia saling beradu dan saling pukul beneran dan setelah itu saling pelukan. Dan itu adalah simbol dan sebuah persyaratan tapi permainannya benar-benar terjadi dalam perkawinan.

Haji Mahtum (70 tahun) Beliau adalah orang yang dituakan di wilayah Petukangan, Kecamatan Pesanggrahan. Dulu daerah itu bernama Rawa Lindung. Dia bukan hanya seorang jawara tapi juga sebagai pelaku langsung kesenian palang pintu yang kita kenal sekarang ini. Masalah palang pintu menurutnya, tidak bisa dipisahkan dengan yang namanya jawara, dan jawara itu
sudah pasti jago silat. Dari dulu silat Beksi itu udah ada dan guru Beksi itu banyak tapi yang menonjol itu ada tiga yaitu kong Nur, kong Simin, dan kong Hasbulloh.

Sebetulnya kalau palang pintu tahun 66 udah ada di Petukangan dan bukan barang baru, tapi sejak dulu. Tapi ramenya baru tahun 80 an. Kalo dulu musik palang pintu di tahun 66 itu kendang pencak orang pondok pinang kalo sekarang kan gambang kromong, maraawis tau hadroh. Proses pertunjukannya palang pintu jaman dulu, menurutnya tidak jauh berbeda. Misalnya begini dari pihak laki-laki “gua dateng ke sini bukan gedebong yang jatoh di sungai, gua dateng kesinih adalah punya maksud dan tujuan untuk ngerebut ntuh perempuan” lantas dijawab ama pihak perempuan “boleh aja tapi luh langkahin dulu mayat gua”. Tapi akhirnya
biar dia jago dia mengalah karena di pihak perempuan. Kalo dulumah kan begini, kalau  orang bawa duit itu kan seperti jeruk seperti apa di nampan kalo sekarang kan parsel. Begitu masuk tuh nampan kedalam pintu itu berebut. Ada sirih ada tembako. Jadi istilah orang dulu mah bukan masalah berebut tuh makanan, tapi supaya anak-anak nya cepet dapet jodoh.

Nah kalau keberadaan roti buaya itu dulu belom ada. Namun pada tahun 80 an baru muncul roti buaya dan keberadaannya cuma penambahan mengiringi parcel-parcel. Misalnya begini saya bebesanan misalnya ama orang Cianjur kan kagak mereka tidak mengerti palang pintu saya buat skenario 10 orang 5 orang di pihak perempuan dan 5 di laki-laki dan disanalah kita bersambut. Kalo istilah Padang kan gayung bersambut, sebetulnya di Padang itu kagak ada kesenian yang mirip palang pintu cuma beda bahasa.

Saya ambil contoh waktu keluarga teman saya Haji Imron di Cipulir bebesanan sama orang Padang, yang bawa acara saya. Jadi keluarga haji imron perempuan dan yang padang laki saya bicara “ketupat si ayam panggang, makan dodol dari ciawi – saya lompat dari kota padang, dapet jodoh orang betawi”. Misalnya begini saya bebesanan misalnya ama orang Cianjur kan kagak mereka tidak mengerti palang pintu saya buat skenario 10 orang 5 orang di pihak perempuan dan 5 di laki-laki dan disanalah kita bersambut. Kalo istilah Padang kan gayung bersambut, sebetulnya di Padang itu kaga ada kesenian yang mirip palang pintu cuma beda bahasa. Dan masalah berebut dangdang di Petukangan tidak ada, namun saya pernah denger, Cuma belon pernah menyaksikan secara langsung. Menurut hemat saya keberadaan berebut dangdang memang ada tapi di daaerah Betawi Pinggiran yang berbatesan dengan Jawa Barat.

Menurut penuturan H. Taufik bin H. Muhammad Soleh bin Syuaib (63). Lahir sekitar tahun 1951 (tokoh Betawi Bintaro Kec. Pesanggrahan Jakarta Selatan). “Keberadaan palang pintu di daerah bintaro sudah ada sejak saya belon lahir, karena di sini banyak jago/jawara beksi, kotek dan silat lainnya. Tokohnya bernama mandor Saan dan Manan di daerah pesanggrahan”. Sekitar era 30-an sebetulnya palang pintu itu sudah ada di wilayah Jakarta, khususnya Jakarta Selatan. Begitu pun halnya di daerah Bintaro ini, namun sejak era 80-an kesenian palang pintu sudah jarang kedengeran lagi, karena orang-orang asli betawi di daerah Bintaro semakin jarang akibat banyaknya kaum urban dari daerah lain. Cara mainnya dulu dengan sekarang tidak jauh berbeda, hanya kalu dulu jago-jagonya tidak main-main (sungguhan) dan tidak saling kenal satu sama lain. Tidak seperti sekarang yang memang sudah diseting dan diarahkan. Dulu Kesenian berebut dangdang juga pernah ada di daerah bintaro dengan tokohnya bernama Muhammad jago dari daerah Cipulir Kebayoran Lama. Adapun pertunjukannnya hampir mirip dengan palang pintu. Yang membedakannya kemungkinannya hanya bebawaannya saja, pihak besan laki saat itu membawa sayur-sayuran dan hasil bumi yang dipikul serta peralatan dapur diantaranya dangdang.

Berebut dangdang sudah ada sejak era 60-an ke bawah, menurutnya sebutan berebut dangdang lebih dulu ketimbang sebutan palang pintu. Acara berebut dangdang ditanggap oleh orang betawi yang mampu dalam strata sosialnya karena memerlukan biaya yang banyak untuk mengundang para jago/jawara. Namun bukan berarti lantaran jago sama jago lantas ngga ada yang mau mengalah, tetep jago pihak laki yang menang dan pihak perempuan yang kalah. Sebab kalu tidak mengalah tidak jadi kawin/nikah.

Dari segi popularitas berebut dangdang kalah populer dengan palang pintu sehingga berebut dangdang itu terasa asing dipendengeran kebanyakan orang betawi saat ini. Kesimpulan, bahwa kesenian palang pintu sudah ada sejak jaman sebelum kemerdekaan – Palang pintu adalah seni para jawara – Palang pintu hanya untuk upacara perkawinan saja – Palang pintu
diadakan bagi keturunan Jawara dan orang yang mampu – Berebut dangdang juga pernah ada bahkan lebih dulu keberadaannya ketimbang palang pintu, namun tidak begitu populer dibanding palang pintu yang tetap eksis sampai sekarang – Palang pintu mempunyai kemiripan, karena berasal dari akar rumpun yang sama – Bahwa sekarang ini palang pintu sudah melenceng dari pakem sejarah yang ada, karena semua acara memakai palang pintu. Ini menjadi bahan pemikiran dan kajian di masa mendatang. (cep/ziz)

TINGGALKAN KOMENTAR