MELANCONG ke Raja Ampat sekarang tidak mesti harus menguras kocek terlalu dalam. Kali ini, Manajemen PT. Pelni membuat gebrakan dengan membuka rute pariwisata ke sejumlah titik wisata yang ada di Indonesia, salah satunya Raja Ampat, Provinsi Papua Barat.

raja-ampat

“Ini sinergi dengan Kementrian Pariwisata yang ingin mengoptimalkan wisata bahari. Selama ini wisatawan asing banyak menggunakan kapalnya sendiri untuk menikmati keindahan alam nusantara, padahal kita punya armada yang rute kapalnya kebetulan mendekati objek wisata,” ujar Kepala Cabang PT. Pelni Jayapura Budi Trisnawan di Jayapura, Kamis (1/10/2015).

Dijelaskannya, kebijakkan ini juga untuk membantu wisatawan lokal yang selama ini kesulitan untuk melakukan perjalanan ke sejumlah titik wisata yang terkenal karena keindahan baharinya.

“Ini adalah terobosan baru yang dibuat Pelni. Masyarakat kita senang travelingtapi tidak ada fasilitasnya, maka itu Pelni coba menjembatani hal itu,” ucapnya.

Budi mengungkapkan, untuk rute wisaa Raja Ampat, para wisatawan akan dikumpulkan di Pelabuhan Sorong pada 29 Oktober, dan perjalanan akan berakhir pada 1 November 2015.

“Konsep yang ditawarkan, kapal Pelni akan dijadikan hotel mengapung, termasuk juga konsumsi. Nantinya wisatawan akan dibawa ke titik-titik wisata yang ada di area tersebut,” ucapnya.

Ditambahkannya, dalam perjalanan wisata ke Raja Ampat ini, Pelni menetapkan target maksimal peserta 150 peserta dengan menggunakan KM Tatamailau yang kapasitas seribu orang.

“Pelni tidak mencari keuntungan yang besar tapi mengutamakan keamanan dan kenyamanan wisatawan,” katanya.

Harga yang ditawarkan untuk perjalanan wisata tersebut adalah, paket kelas satu Rp6,9 juta, kelas dua Rp5,5juta dan ekonomi Rp4,4 juta.

Rute wisata lainnya yang ditawarkan Pelni adalah ke Wakatobi, Sulawesi Tenggara, pada 15 hingga 19 November2015, dan titik kumpulnya di Pelabuhan Bau-Bau. (gr)

TINGGALKAN KOMENTAR