pemadnagan gunung indahDUA film dokumenter produksi anak negeri mampu mencatatkan prestasinya di kancah internasional. Kedua film tersebut adalah mengangkat  promosi pariwisata produksi Kementerian Pariwisata RI menjadi juara dalam International Tourism Film Festival (ITFF) ke-11 yang bertajuk “On the East Coast of Europe” di Bulgaria

“Kami bangga, prestasi itu semacam pisau bermata dua. Pertama sukses mempromosikan pariwisata dengan tema budaya dan sejarah, lalu sukses mengekspose keindahan bawah laut Indonesia di mata dunia. Karena itu, kami sangat menghargai kemenangan ini, sebagai promosi yang sangat efektif,” kata Arief Yahya dalam keterangan persnya Minggu (5/4) di Jakarta.

Kedua, Menteri Arief juga bangga akan prestasi anak-anak bangsa yang pintar mengemas sumber daya alam, keindahan budaya dan surga bawah laut Nusantara yang tak ada duanya. Mereka mengalahkan professional lain dari seluruh penjuru dunia. “Menciptakan tema, menyusun cerita, berkreasi, membuat film pendek, mengambil gambar, editing dan membangun kesan yang mendalam itu adalah kreativitas yang patut diacungi jempol,” puji Arief Yahya.

Penghargaan itu diumumkan saat penutupan festival, Jumat malam di Cathedral Rozhdeshtvo Bogorodichno Hall, Kota Veliko Tornovo. Menurut Sekretaris Kedua Penerangan, Sosial, dan Budaya Kedutaan Besar Republik Indonesia Sofia Dina Martina kepada Antara London, Sabtu, 4 April 2015, penghargaan itu diserahkan oleh ketua tim juri Dr Marin Damianov dan juri Antoni Ivanov Tsonev kepada Duta Besar Indonesia Bunyan Saptomo.

Dr Marin sangat terkesan dengan film History and Culture yang menggambarkan keragaman budaya dan agama di Indonesia. Antoni Tsonev juga terkesima dengan nirwana bawah permukaan laut yang ada di berbagai dive site di Indonesia. Keanekaragaman biota, coral, terumbu karang, berbagai species ikan berwarna-warni, hidup dan berkembang aman di Indonesia.

“Kita memang memiliki dive site yang berbeda-beda, dan semuanya punya karakter yang hebat, dari ujung Pulau We, Belitung, Lampung, Karimunjawa, Derawan, Bunaken, Lembeh, Bali, Lombok, Labuan Bajo, Halmahera, Ambon, Wakatobi, sampai Raja Ampat. Jangan ngaku seorang diver, jika belum menjelajah bawah laut Indonesia dari ujung Timur sampai ke Barat,” jelas Arief Yahya.

Festival itu diikuti 90 film dari 23 negara yaitu Bulgaria, Serbia, Brasil, Portugal, Maroko, Thailand, Siprus, Macedonia, Swiss, Kroasia, India, Indonesia, Mesir, Yunani, Polandia, Peru, Kepulauan Faroe (dekat Denmark), Republik Ceko, Austria, Malta, Prancis, Finlandia dan
Jerman.

Ada lima kategori yang dipertandingkan dalam festival film pariwisata ini, diantaranya Nature and Ecotourism, History and Culture, Sport and Adventure, Faith and Traditions, dan Corporate Tourism Film/Spot. Dari lima kategori tersebut, hanya kategori Faith & Traditions yang tidak diikuti Indonesia.

Reputasi perfilman Indonesia cukup terangkat bersama promosi pariwisatanya. Kali ini prestasi Indonesia cukup membanggakan. Keempat film Kementerian Pariwisata yang diikutsertakan pada festival—termasuk film dengan judul Feeling is Believing (kategori Corporate Tourism Film/Spot) dan Nature & Ecotourism (kategori Nature & Ecotourism)—sebelumnya, semuanya masuk nominasi pemenang penghargaan.

Tahun 2015 ini adalah tahun kedua bagi Kementerian Pariwisata Indonesia berpartisipasi pada ITFF. Tahun lalu, Kementerian Pariwisata hanya mengirim satu film dan sempat masuk daftar nominasi.

International Tourism Film Festival (ITFF) of Bulgaria merupakan satu-satunya festival film bergengsi dengan tema pariwisata di Bulgaria yang diadakan setiap tahun di Kota Veliko Tornovo. ITFF diselenggarakan Pemerintah Kota Veliko Tornovo bekerja sama dengan perusahaan Consulting & Communication Agency serta Asosiasi Tour Operators dan Travel Agents Bulgaria.(gr)

Foto  Ilustrasi Pariwisata (ist)

TINGGALKAN KOMENTAR